Oleh-oleh Pacitan, Produksi 3 Kuintal Tahu Tuna

  • Sabtu, 7 November 2015 10:27 WIB

Tahu Tuna Inggil | Foto: Swita A / NOVA

Tahu Tuna Inggil, Sempat Putus Asa

Perajin tahu tuna bernama Marsiah ini memulai produksinya tahun 2010. Waktu itu ia hanya beberapa kali produksi karena belum menemukan formula yang tepat untuk menjualnya. “Saat itu saya belum bisa melanjutkan karena keuntungannya sangat tipis, enggak cocok antara biaya produksi dan harga jual. Makanya saya  jualan tahu tuna hanya beberapa bulan dan melanjutkan olahan abon tuna,” ceritanya.

Diakui Marsiah, proses pembuatan tahu tuna yang tergolong rumit dan panjang membuatnya sempat putus asa. “Proses pembuatannya memang rumit. Untuk satu tahu saja prosesnya mulai memotong tahu, digoreng, setelah itu dibelah dan diisi dan kemudian direbus dulu. Setelah itu baru dikemas,” ungkapnya.

Namun, Marsiah pantang menyerah dan terus mencari cara untuk menjual tahu tuna olahannya.

Akhirnya, Marsiah kembali berjualan tahun 2012. “Sambil memproduksi olahan tuna untuk abon dan kerupuk, saya akhirnya menemukan cara yang tepat mengolah tahu tuna. Awal produksi cuma 15kg. Alhamdulillah, responsnya bagus dan sekarang sudah meningkat,” katanya.

Marsiah menggunakan nama anak pertamanya, Inggil, sebagai merek olahan tahu tuna dan olahan ikan tuna lainnya. “Awalnya saya menggunakan Bina Makmur, nama UD saya, tetapi kata orang Dinas, saya harus punya merek. Ya sudah, saya ambil saja nama anak sulung saya, Inggil. Dalam bahasa Jawa itu artinya tinggi. Jadi, ini doa agar produksi tahu tuna semakin meningkat,” jawabnya sembari tersenyum.

Marsiah setiap hari bisa menghasilkan 30 hingga 40 papan tahu tuna, jumlahanya hingga 400 buah tahu tuna. Untuk mengerjakan produksi, Marsiah dibantu 8 orang setiap harinya. “Alhamdulillah, sekarang untuk bisa mendapatkan tahu Inggil enggak cuma langsung di sini, tapi juga ada di tiga lokasi lainnya,” katanya saat ditemui di rumah produksi di kawasan Pantai Teleng Ria, Pacitan.

Selain memproduksi tahu tuna, Marsiah juga memproduksi frozen food berbahan baku ikan. “Selain tahu tuna, saya juga menawarkan produk makanan beku seperti baso tuna, baso marlin, lumpia tuna, pangsit tuna, nugget tuna dan kaki naga tuna. Abon tuna dan kerupuk juga masih terus produksi hingga saat ini. Memang permintaan tahu tuna terus meningkat sehingga setiap hari selalu produksi,” tutur ibu tiga anak ini.

Untuk harga, Marsiah hanya mematok Tahu Tuna Inggil dengan harga Rp6.500 untuk kemasan berisikan 10 buah. “Tahu tuna ini bisa jadi oleh-oleh karena memang tahan lama. Disimpan di freezer bersuhu minus 27 sampai minus 18 derjat, empat bulan saja masih bagus dan enak,” jawabnya lagi.

Diungkapkan Marsiah, potensi usaha tahu tuna di Pacitan memang besar, makanya tren berbisnis tahu tuna ini sangat diminati. “Tipsnya cuma satu, harus dapat ikan yang berkualitas dan segar. Bumbu yang lain, sih, selera saja,” sambungnya.

Tahu Tuna Eza Mandiri, Awalnya Jualan Ikan

Pasangan suami istri Sukiran dan Sri Sumiyati merupakan salah satu penggagas yang mengenalkan tahu tuna sebagai salah satu oleh-oleh khas Pacitan. Tak heran, Sukiran yang akrab di panggil Pak Ran dikenal sebagai pengusaha tahu tuna terbesar di Pacitan. Mengawalinya dengan berjualan ikan segar di pasar dan mengolahnya menjadi masakan lezat membuat kedua pasangan ini termotivasi untuk membuat produk olahan ikan.

“Dulu, kami hanya jualan ikan segar di Pasar Minulyo. Saya juga menjual ikan bakar serta ikan pepes. Ternyata cukup laris. Saya kemudian berinisiatif membuat bakso tuna. Karena memang ikan tuna segar yang kami dapat selalu besar-besar. Setelah bakso tuna, ternyata banyak yang suka. Saya kemudian terpikir untuk mencoba dengan tahu,” jawab ibu satu anak ini saat dikunjungi NOVA di toko Tahu Tuna Pak Ran di kawasan Pantai Teleng Ria, Pacitan.

Bermodalkan coba-coba, Sri Sumiyati pun membeli tahu dan membuat tahu tuna untuk konsumsi pribadi. “Saya, kan, sudah bisa membuat bakso. Cara membuat tahu tuna pun hampir sama, cuma karena bahan dasarnya tahu, jadi enggak langsung berhasil. Beberapa kali gagal mencoba kulit tahu tetap garing, alhamdulillah akhirnya ketemu formula yang pas. Mulailah kami menjual tahu tuna,” katanya.

Oleh-oleh Pacitan
Tahu Tuna Eza Mandiri

Bahan baku utama tahu tuna adalah ikan tuna. Ikan tuna yang dipilih adalah ikan tuna segar berukuran besar sehingga mudah dalam proses fillet. Setelah di-fillet, daging ikan digiling agar lembut kemudian dicampur dengan tepung tapioka dan bumbu rahasia. Adonan yang telah siap kemudian didiamkan dalam ruangan berpendingin. Adonan ini kemudian dimasukkan ke dalam tahu pilihan yang sudah dilubangi. Tahu berisi adonan ikan tuna tersebut kemudian direbus hingga tahu mengapung. Tahu Tuna yang sudah jadi ini pun lalu dikemas.

Tahun 2009, dengan modal uang Rp50.000 untuk membeli 10kg ikan tuna, Sri mulai menjual tahu tuna. Ternyata produk tahu tunanya laris di pasaran. Apalagi, saat itu tahu tuna miliknya merupakan satu-satunya di Pacitan sehingga permintaan pun terus meningkat. “Titik baliknya tahun 2010, ketika ada kunjungan dari Dinas Perikanan. Mereka merekomendasikan bantuan seperti penggiling, pengadon dan sanitasi. Sejak saat itu produksi tahu tuna meningkat tajam. Dan karena peluangnya juga besar, saya pun fokus mengembangkan tahu tuna dan bakso, tidak jualan ikan segar lagi,” cerita perempuan yang hobi masak ini.

Kini, produksi tahu tuna Pak Ran sudah mencapai 3 kuintal. “Kami hanya fokus mengembangkan tahu tuna dan bakso tuna. Kebetulan, tahun 2011 kami diberi amanah oleh Kementerian Kelautan untuk memberikan pelatihan membuat tahu tuna kepada masyarakat lewat lembaga P2MKP.

Setidaknya, dalam setahun ada 2 kali pelatihan dengan peserta kurang lebih 20 orang ibu-ibu. Bisnis tahu tuna pun menjadi peluang yang terbuka bagi siapa saja. Tak heran kalau akhirnya bisa jadi oleh-oleh khas kota Pacitan,” katanya bangga.

Sebagai pioner pembuat tahu tuna, pasangan suami istri ini menggunakan merek Eza Mandiri. “Nama anak kami Muhammad Reza Abidin, biasa dipanggil Eza. Jadi, kami jadikan merek dan menjadi doa,” ucapnya sambil tersenyum.

Soal kompetitor, pasangan ini sepakat menyikapinya dengan bijak. “Rezeki itu sudah diatur Tuhan kok. Pelatihan sudah ada, termasuk untuk olahan lain. Kalau mau melihat proses produksi boleh, tidak ada yang disembunyikan. Kemarin datang dari Tulungagung pengin tahu proses produksi dan belajar di sini. Info terakhir dari Ibu Bupati ada 61 perajin tahu tuna yang aktif, saya sih jadi ikut bangga karena bisa mengolah potensi yang ada dan bermanfaat untuk yang lain,” ungkap Sri rendah hati.

Tahu Tuna Eza Mandiri bisa ditemukan hingga di Papua. “Beberapa waktu lalu ada perusahaan yang mengirim logistik ke Freeport, jadi sudah sampai ke sana. Pelanggan yang beli untuk oleh-oleh ke luar negeri juga banyak,” kata Sri yang saat ini dibantu 26 orang karyawan. Tahu tuna produksinya bisa diperoleh dengan harga mulai dari Rp7.500.

Alifa Bakery 3500 Loyang Pesanan

Akrab dengan baking sejak kecil menjadikan Mila Ardhie lihai dan piawai membuat cake. Sayangnya, karena harus menuntut ilmu di jurusan Farmasi di Yogya, Mila jadi jarang mengolah cake. Usai lulus kuliah, Mila langsung disibukkan dengan pekerjaan sebagai apoteker sejak tahun 2005. Kegiatan baking pun dilakukannya di penghujung minggu sebagai penawar rindu.

Mila cukup sering membagikan cake olahannya kepada teman-teman kantor ataupun untuk atasannya. Didukung atasannya di apotek yang melihat potensi Mila, orderan pun mulai berdatangan. “Orderan datang dari beliau, tapi dulu saya buat tart dan brownies. Saya mulai mengerjakan pesanan sepulang kerja sekalian refreshing,” katanya.

Oleh-oleh Pacitan
Cake Banana olahan Mila menjadi oleh-oleh favorit dari Pacitan.

Dibantu sang suami, Ali Mustofa, pemasaran cake Mila pun semakin besar, termasuk memasarkan via BBM. “Kini berkembang jadi bakery. Awalnya ditantang suami. Pas jalan-jalan ke ritel besar, ditanya, “Bisa enggak buat roti kayak gitu?” Saya pun bilang bisa asal belajar. Akhirnya saya kursus privat selama dua hari. Setelah bisa, langsung dapat pesanan. Alhamdulillah. Ha ha ha,” katanya tertawa.

Mila ingat betul, order bakery pertamanya datang dari Ibu Bupati Pacitan untuk sebuah acara dinas. Kemudian berlanjut dengan pesanan pribadi untuk acara ulang tahun. “Awalnya dari 25 boks, kemudian jadi 175 boks dan bertambah saat Pak SBY pesan 400 roti. Waktu itu Pak SBY masih jadi Presiden. Order terbanyak Agustus lalu, 5 ribu roti,” ceritanya.

Perkembangan bisnis bakery Mila semakin menunjukkan hasil sejak tahun 2013. “Bakery ini saya beri nama Alifa seperti nama anak sulung saya. Awalnya cuma dibantu dua orang dan menyewa toko, tetapi produksi masih di rumah. Kemudian, saya bisa kembali menyewa tempat tepat di sebelah toko, saya jadikan workshop. Dapur cake dan bakery terpisah, satu lagi untuk toko,” jawab ibu dua anak ini.

Ketika membuat variasi cake, Mila terpikir membuat banana cake. ”Ternyata, banana cake-nya booming, bahkan mengalahkan bakery. Orang Pacitan sepertinya suka yang berbahan dasar pisang. Alhamdulillah, setiap hari produksi hingga 40 loyang banana cake dan selalu habis. Kalau produksi bakery hanya sekitar 8kg hingga 10kg saja. Rekornya bulan lalu dapat pesanan hingga 3.500 loyang banana cake, itupun masih ada yang mau pesan, sampai harus saya tolak,” kata Mila saat ditemui di toko Bakery Alifa di Jalan Yos Sudarso, Bangunsari, Pacitan. Banana cake dipatok dengan harga Rp15.000.

Mila tak menyangka, banana cake olahannya dikenalkan sebagai oleh-oleh khas dari Pacitan. “Dari dulu pesanan datang karena memang mau dijadikan oleh-oleh. Terjauh mungkin ke Kalimantan,” katanya. Ke depan, Mila ingin fokus mengembangkan banana cake agar semakin dikenal.
 

Swita Amalia

Reporter : Uda Deddy Adrian
Editor : Uda Deddy Adrian

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×