Veny Lie Piano & Cinta untuk Anak Berkebutuhan Khusus (2)

  • Sabtu, 22 Juni 2013 08:31 WIB

Lantas bagaimana cara Anda mengajarinya?

Di pertemuan kedua, saya hanya fokus bagaimana agar Riko mau duduk. Saya berusaha memegang Riko sampai berkeringat. Senang sekali melihat Riko bisa mulai duduk. Pelan-pelan sambil menjaga Riko, saya tuntun jemarinya menekan tuts-tuts piano sambil menyenandungkan notnya. Saya harus bisa memahami anak-anak seperti Riko. Akhirnya, saya ke toko buku membeli buku-buku tentang anak berkebutuhan khusus.

Pelan-pelan saya mulai paham, ternyata anak berkebutuhan khusus ini banyak ragamnya. Ada autis, down syindrome, dan lainnya. Masing-masing penanganannya juga berbeda-beda. Ternyata, saya makin mencintai anak-anak seperti Riko. Saya pun mengajari dia dengan penuh kesabaran. Sampai akhirnya, saya bangga sekali ketika Riko sudah bisa memainkan satu lagu.

Belakangan dari pengalaman, saya jadi paham, anak berkebutuhan khusus paling sulit memahami lagu pertama. Ada yang sampai harus beberapa bulan, ada yang enam bulan bahkan sampai setahun. Tapi begitu satu lagu bisa, lagu berikutnya sudah gampang. Satu minggu pun sudah bisa. Ternyata salah satunya terlihat dari perkembangan jarinya. Begitu dia sudah bisa menekan, dia sudah dekat untuk bisa.

Bisa cerita perkembangan Riko?

Tanpa saya duga, perkembangannya bagus. Menurut cerita mamanya, setelah tiga bulan belajar piano, "Dokter mengatakan, perkembangan emosionalnya bagus." Riko juga sudah bisa memegang pensil dengan benar. Tentu saja saya bahagia sekali. Tentang metode mengajar, tentu saya coba-coba sendiri. Kala itu, kursus piano anak kebutuhan khusus masih sangat jarang, setidaknya saya belum mendengar.

Yang saya lakukan adalah membiasakan jemarinya menekan tuts piano. Agar dia memahami not itu, saya harus menyanyikannya. Oleh karena jemarinya saya bimbing menekan piano berulang-ulang, lama kelamaan dia jadi hafal, sampai akhirnya bisa memainkan lagu. Satu lagi yang penting, ketika Riko salah memencet not, saya harus cepat-cepat membetulkannya. Riko juga beberapa kali saya ikutkan konser.

Selama ini, dia bisa melakukannya dengan baik. Level permainan lagunya juga semakin meningkat. Sekarang jika saya beri not lagu, Riko sudah bisa langsung memainkannya. Riko juga sudah bisa membaca not balok dan notasi lagu.

Murid-murid berkebutuhan khusus juga makin banyak?

Benar. Selain menerima anak biasa, saya juga memberikan kursus kepada anak-anak istimewa itu. Bermula dari siswa pertama, kemudian berlanjut ke siswa berikutnya. Awalnya, sih, temannya Riko. Mungkin karena perkembangan Riko memang bagus, selanjutnya banyak yang datang. Sekarang sudah ada 40-an anak berkebutuhan khusus dengan berbagai ragam keistimewaan yang jadi murid saya.

Reporter : nova.id
Editor : nova.id

KOMENTAR

EMBED THIS ARTICLE

Copy and paste this code into your website.

×